Selamat Datang! Anda adalah pengunjung ke - ようこそ! あなたは人目のお客様に:

2013-07-16

[Topik Khusus] Tragedi Bintaro 19 Oktober 1987

Pada kesempatan ini penulis akan memberikan penjelasan yang cukup lengkap seputar tragedi kecelakaan kereta api terbesar dalam sejarah perkeretaapian Indonesia yaitu tragedi kecelakaan kereta api di Bintaro pada tanggal 19 Oktober 1987, dari sudut pandang yang sama sekali berbeda dari tulisan-tulisan yang sudah pernah ada dan tersebar luas di ranah maya ini.

Penulis berharap supaya tulisan ini tidak disalin dengan sembarangan, tetapi jadikanlah sebagai perenungan untuk mengambil hikmat dan manfaat dari peristiwa yang telah terjadi di masa lalu sebagai batu loncatan bagi perkembangan di masa kini dan yang akan datang.

Tulisan ini secara struktur terbagi menjadi 7 bagian utama, dengan garis besar keseluruhan mencakup awal mula, saat-saat menentukan dan pengaruh pasca kecelakaan.

1. Keadaan Sekitar Lokasi Kecelakaan

Telah menjadi pengetahuan khalayak umum bahwa lokasi kecelakaan berada di antara stasiun Sudimara dan stasiun Kebayoran Lama (umumnya hanya disebut sebagai Kebayoran saja), tepatnya di antara tikungan berganda berbentuk huruf "S" pada posisi kilometer 17 + 252 m dari stasiun Tanah Abang, kurang lebih berjarak 8 kilometer dari stasiun Sudimara. Di sekitar lokasi terdapat 1 perlintasan sebidang yang berjarak 200 meter dari lokasi, gedung SMA Negeri 86 Bintaro, satu gedung SD, pemakaman Tanah Kusir dan beberapa rumah penduduk, di mana posisi tikungan terhalangi oleh sebuah bukit kecil (sekarang bukit tersebut sudah diratakan untuk pembangunan jalur ganda yang diresmikan mulai 2007). Saat ini di antara stasiun Sudimara dan Kebayoran Lama telah dibangun stasiun Pondok Ranji dan Jurang Mangu yang keduanya merupakan bangunan baru, dan telah ada jalan tol Ulujami-Serpong serta jalan tol lingkar luar Jakarta (JORR) yang letaknya tidak terlalu jauh.

2. Sarana dan Prasarana

Kondisi sarana dan prasarana pada masa di mana kecelakaan terjadi adalah sebagai berikut:
  • Model jalur: lajur tunggal (single track).
  • Sistem persinyalan: mekanik penuh, dikendalikan dari masing-masing stasiun oleh kepala stasiun setempat.
  • Elektrifikasi: tidak ada (peresmian elektrifikasi lintas Tanah Abang-Serpong-Maja baru dilakukan di masa pengelolaan PT. Kereta Api Indonesia (Persero), di mana kecelakaan terjadi pada masa pengelolaan Perusahaan Jawatan Kereta Api (PJKA)).
  • Sarana yang digunakan: kereta penumpang kelas ekonomi atau K3 warna abu-abu atau hijau bercampur putih dengan tahun pembuatan bervariasi antara 1960 sampai 1980 yang ditarik lokomotif diesel hidrolik buatan Henschnel Kassel (pabrikan asal Jerman) berjenis BB 303 atau BB 306 yang masing-masing berdaya mesin 1010 dk/HP dan 850 dk/HP. Satu rangkaian KA ekonomi dapat memiliki 5 hingga 8 unit kereta.
  • Nomor rangkaian menggunakan format 2xx, mengingat pertimbangan alokasi jumlah perjalanan KA pada saat itu.
Rangkaian yang terlibat memiliki konfigurasi sebagai berikut:

a. KA 225 (KA lokal relasi Rangkasbitung - Tanah Abang)

Lokomotif penarik: BB 30316, posisi ujung pendek berkabin masinis (short hood) di muka
Formasi: 8 unit kereta ekonomi jenis K3 dalam 1 rangkaian (sebagian besar adalah K3 buatan tahun 1960-an dengan model pintu daun ganda)
Jumlah penumpang: kurang lebih 700 orang (melebihi batas toleransi kapasitas 25% dari jumlah tempat duduk)
Sifat layanan: Berhenti di setiap stasiun
Masinis: Slamet Suradio
Juru api/asisten masinis: Soleh
Kondektur/KP: Adung Syafei
Stasiun posisi terakhir: Sudimara, jalur 1 (jalur lurus/lacu menghadap langsung ke jalur utama yang digunakan KA dari kedua arah secara bergantian.)

b. KA 220 (Patas Ekonomi relasi Tanah Abang - Merak)

Lokomotif penarik: BB 30616, posisi ujung pendek berkabin masinis (short hood) di muka
Formasi: 8 unit kereta ekonomi jenis K3 dalam 1 rangkaian (serupa jenisnya dengan KA 225, hanya berbeda nomor urutnya)
Jumlah penumpang: kurang lebih 500 orang
Sifat layanan: Perjalanan langsung, berhenti di stasiun-stasiun besar dengan banyak jalur yang tersedia
Masinis: Amung Sunarya
Juru api/asisten masinis: Mujiono
Kondektur/KP: Tidak diketahui
Stasiun posisi terakhir: Kebayoran Lama, jalur 2 (jalur ini berbelok ke jalur 1/jalur utama melalui sistem wesel yang dioperasikan dengan kendali petugas setempat.)

BB 30609 (kiri) bersama BB 30316 (kanan) yang terlibat tabrakan

3. Proses Keberangkatan & Kondisi Stasiun Persilangan

Proses keberangkatan KA 225 dimulai dari stasiun Rangkasbitung, yang mana rangkaian KA berhenti di setiap stasiun untuk menaikkan dan menurunkan penumpang. Perjalanan hingga stasiun Serpong berlangsung lancar dengan semboyan 41 yang terkendali. Demikian juga halnya dengan KA 220 yang diberangkatkan dari stasiun awal Tanah Abang dan melintas langsung di beberapa stasiun antara, tidak ada kendala berarti hingga rangkaian memasuki stasiun Kebayoran Lama untuk menunggu persilangan. Dari stasiun Serpong, KA 225 diberangkatkan dengan prosedur normal hingga mencapai stasiun Sudimara yang dijadwalkan tiba pada pukul 06.40 WIB dan melewatkan KA 220 yang prioritasnya lebih tinggi pada pukul 06.49 WIB. Namun pada kenyataannya KA 225 terlambat kurang lebih 5 menit dari jadwal, sehingga tiba di Sudimara pada pukul 06.45 WIB.

Stasiun Sudimara pada saat itu memiliki 3 jalur (1 jalur lurus dan 2 jalur belok), di mana kondisi pada saat tunggu persilangan adalah sebagai berikut:

Jalur 1 = KA 225 dari Serpong, tiba pukul 06.45 WIB (keterlambatan 5 menit);
Jalur 2 = KA barang PT. Indocement dengan formasi 1 lokomotif (tidak diketahui jenis dan nomor serinya) dan beberapa gerbong pengangkut semen menuju stasiun Tanah Abang yang ikut menunggu persilangan;
Jalur 3 = KA barang lainnya (tidak jelas barang apa yang diangkut), menunggu lokomotif penarik.

Stasiun Kebayoran Lama, yang juga memiliki 3 jalur seperti halnya Sudimara, memiliki kondisi saat tunggu persilangan sebagai berikut:

Jalur 1 = kosong (dipergunakan untuk melewatkan KA dari arah hulu/barat);
Jalur 2 = KA 220 dari Tanah Abang, tiba sekitar pukul 06.35 WIB;
Jalur 3 = tidak diketahui kondisi isi/kosong.

4. Tahap Menuju Bencana

Keadaan mulai menghangat setelah kepala stasiun (dan PPKA) stasiun Serpong menyadari bahwa telah terjadi kesalahan prosedur pemberangkatan setelah KA 225 diberangkatkan, di mana kepala stasiun yang bertugas lupa mengecek keadaan jalur kepada kepala stasiun Sudimara, sehingga KA 225 yang terlambat tiba 5 menit dari jadwal tersebut memasuki jalur 1 atau jalur lurus, yang seharusnya dikosongkan untuk melewatkan KA 220.

Akibatnya, ketiga jalur Sudimara yang terisi penuh menyebabkan KA 220 tidak dapat dilewatkan, sehingga petugas pemberangkatan KA (PPKA) Sudimara saat itu, Djamhari, segera memberikan surat perintah pemindahan tempat persilangan (PTP) kepada masinis KA 225, yaitu Slamet Suradio di mana persilangan dipindahkan dari stasiun Sudimara ke stasiun Kebayoran Lama.

Setelah masinis menerima PTP tersebut dan menerima prosedur keberangkatan normal berupa semboyan 41 dan 40 dari Djamhari yang disaksikan Soleh, Adung dan juru langsir, KA 225 membunyikan semboyan tanda keberangkatan atau semboyan 35 untuk memulai perjalanan menuju stasiun Kebayoran pada pukul 07.00 WIB, barulah PPKA stasiun Sudimara berinisiatif memberitahukan perihal PTP tersebut kepada PPKA stasiun Kebayoran Lama yang bertugas saat itu.

Namun, di saat yang hampir bersamaan setelah keberangkatan KA 225, Umrihadi, yang baru saja menggantikan dinas PPKA Kebayoran Lama sebelumnya yang menerima berita PTP tersebut, menganggap bahwa KA 220 yang memiliki prioritas lebih tinggi tetap dilewatkan di stasiun Sudimara meskipun PPKA yang bertugas sebelumnya telah memberitahu yang bersangkutan tentang adanya permintaan PTP untuk memasukkan KA 225 terlebih dahulu di stasiun Kebayoran Lama, kemudian barulah KA 220 diberangkatkan ke arah stasiun Sudimara. Melalui prosedur semboyan normal, ia memberangkatkan KA 220 yang menunggu di jalur 2 tanpa memberitahu Djamhari terlebih dahulu. Sesudah memastikan KA 220 mulai menjauh, barulah ia memberitahu Djamhari 5 menit kemudian.

Djamhari yang menerima berita keberangkatan KA 220 tersebut tanpa izin darinya seketika panik, dan berusaha memberitahu Slamet secara visual melalui sinyal keluar mekanik stasiun Sudimara ke arah Tanah Abang yang dinaikturunkan berulang-ulang ke posisi "stop". Namun karena padatnya penumpang yang berada di bagian depan lokomotif, Slamet dan asistennya tidak menghiraukan pemberitahuan tersebut dan tetap melaju. Melihat usahanya memberitahu masinis tak berhasil, Djamhari dibantu beberapa petugas PPKA lain segera berlari keluar area stasiun dengan membawa bendera merah atau semboyan 3 untuk mengejar KA 225 yang semakin menjauh. Tidak hanya itu saja, ada petugas yang berusaha mengejar KA 225 dengan menggunakan sepeda motor, juga membawa semboyan yang sama. Beberapa penumpang yang tertinggal terlihat ikut panik dan memberitahu potensi benturan kepada staf yang masih berjaga di stasiun.

Pada akhirnya, seluruh usaha Djamhari dan mereka yang ikut berlari mengejar KA 225 pun sia-sia. Kecepatan KA 225 yang diperkirakan melaju sekitar 60 kilometer/jam itu melenggang bebas, tanpa bisa dihentikan. Petugas yang berusaha dengan sepeda motor pun terkendala kondisi lalu lintas yang macet karena mendekati jam masuk kerja para karyawan. Seketika Djamhari pingsan di atas rel karena kelelahan sambil meneteskan air mata, di mana petugas yang ikut bersamanya membawanya kembali ke stasiun Sudimara.

Di lain pihak, Umrihadi yang tidak mengetahui keberangkatan KA 225 bersikap seperti biasanya, yang tanpa disadarinya KA 220 yang baru saja diberangkatkan tersebut berada pada satu lajur rel yang sama dengan KA 225 yang melaju dari arah berlawanan. Djamhari sendiri tidak memberitahukan keberangkatan KA 225 saat itu juga karena berada dalam kondisi yang genting, mengingat dialah yang meminta izin terlebih dahulu kepada PPKA Kebayoran Lama sebelum terjadi pergantian shift.

Berdasarkan deskripsi di atas, maka kesalahan utama terletak pada kelalaian PPKA stasiun Kebayoran Lama dalam menerima permintaan PTP dari PPKA Sudimara, yang mana sangat berbeda dari opini khalayak umum dan sumber-sumber lain di ranah maya bahwa kesalahan utama berada pada masinis KA 225 yang memberangkatkan KA secara instan tanpa prosedur resmi dari PPKA Sudimara.

5. Detik-detik Sebelum dan Sesudah Benturan

Dalam satu lajur yang sama, KA 225 dan KA 220 berjalan tanpa hambatan seperti hari-hari sebelumnya tanpa saling mengetahui posisi satu sama lain, karena saat itu belum ada fasilitas radio komunikasi di lokomotif yang digunakan seperti saat ini. Seluruh penumpang di kedua KA juga tidak mengetahui apa yang telah terjadi di stasiun asal keberangkatan.

Djamhari, yang kondisinya mulai membaik, setelah menghubungi Umrihadi mengenai permasalahan kedua KA ia berusaha memberitahu petugas perlintasan sebidang dengan kode PJL 57A atau dikenal dengan PJL Pondok Betung dengan memberikan semboyan genta perlintasan sebagai peringatan kepada masinis KA 220 yang akan melewati perlintasan tersebut. Akan tetapi, petugas PJL 57A sendiri awalnya mengira bahwa genta tersebut dibunyikan sebagai percobaan (beberapa sumber lain menyebutkan bahwa pada saat investigasi pasca kecelakaan didapati bukti bahwa petugas PJL 57A sama sekali tidak mengerti atau memahami semboyan genta perlintasan), sehingga KA 220 dilewatkan begitu saja tanpa tindakan pencegahan apapun.

Memasuki daerah lengkung berganda berbentuk huruf "S" yang di sekitarnya terdapat rerimbunan pohon yang lebat dan sebuah bukit kecil, Slamet yang berada di kabin lokomotif KA 225 membunyikan semboyan 35 sebagai tanda peringatan dan menurunkan kecepatan dari 50 km/jam hingga 25 km/jam karena melewati tikungan tajam, tetapi pada saat itu mendadak lokomotif KA 220 muncul dari balik tikungan arah Kebayoran dengan kecepatan sekitar 40 km/jam. Menyadari datangnya bahaya, penumpang yang berada di bagian depan dan samping lokomotif KA 225 berusaha menyelamatkan diri dengan melompat ke tanah di sekitar rel, sementara Slamet yang masih berusaha mengerem laju lokomotif yang dikendalikannya kemudian berjongkok bersama asisten KA 225 di bagian bawah kaca lokomotif. Akan tetapi di lain pihak, Amung beserta asistennya di kabin masinis lokomotif KA 220 bernasib sebaliknya, tak sempat mengerem dan menyelamatkan diri.

Dalam hitungan detik, benturan hebat kedua KA pun terjadi pada pukul 07.10 WIB tepatnya pada posisi kilometer 18 +75 m, dan kereta pertama dari depan pada masing-masing rangkaian melompat dari rel hingga menghancurkan komponen mesin kedua lokomotif, yang disebut sebagai "efek teleskopik". Kerusakan terparah dialami oleh dua unit kereta terdepan dari setiap rangkaian, di mana bagian kipas radiator lokomotif yang masih aktif menghancurkan tubuh beberapa penumpang yang berada pada kedua unit tersebut dan banyak anggota tubuh penumpang naas yang terjepit bodi kereta sehingga menimbulkan bau anyir darah yang dirasakan oleh penumpang lainnya yang selamat maupun masyarakat sekitar dan petugas yang menolong para korban.

Berikut ini kondisi kedua rangkaian KA beberapa saat setelah benturan dan selama proses evakuasi:










Begitu hebatnya kerusakan yang ditimbulkan dari efek benturan seperti dinyatakan pada gambar-gambar tersebut, sehingga mengakibatkan tewasnya kurang lebih 70 orang di tempat kejadian, lebih dari 200 orang tercatat meninggal selama perjalanan dan setelah menjalani perawatan di rumah sakit serta sekitar 300 orang lainnya menderita tingkat cedera ringan hingga cedera serius pada anggota tubuh. Sudah barang tentu sisa-sisa anggota tubuh baik yang terpotong akibat benturan maupun karena amputasi sempat memenuhi bagian dalam sarana yang mengalami kerusakan. Korban tewas maupun luka-luka yang didapati pada sarana kereta kemudian segera dibawa ke berbagai rumah sakit di Jakarta, salah satunya adalah RS Cipto Mangunkusumo untuk dilakukan perawatan yang semestinya.

6. Upaya Pasca Kecelakaan

Proses evakuasi yang berlangsung rumit karena harus melalui berbagai tahap pemotongan unit yang rusak untuk mencari dan mengeluarkan seluruh korban yang terjepit dilakukan selama 2 hari berturut-turut dengan menggunakan kereta penolong jenis NR milik dipo Jatinegara yang didominasi warna putih dengan strip oranye dan hijau, crane Si Bongkok dan beberapa peralatan khusus lainnya yang dioperasikan oleh pegawai PJKA. Selama proses evakuasi dan pembersihan unit sarana yang terlibat kecelakaan, perjalanan KA dari kedua arah terhenti untuk sementara waktu. Sumber lain menyebutkan bahwa crane uap Si Bongkok sempat mengalami anjlok saat kembali ke dalam lingkungan Balai Yasa Manggarai.

Salah satu lokomotif yang terlibat benturan langsung dibawa ke Balai Yasa Pengok di Yogyakarta untuk menjalani proses perucatan dengan menyisakan blok radiator salah satu lokomotif yang kondisinya hancur, sementara semua unit kereta yang ringsek dibawa ke Balai Yasa Manggarai. Unit lokomotif lainnya bahkan sempat dijadikan pajangan di lingkungan Balai Yasa Manggarai untuk beberapa waktu lamanya sebelum ikut dirucat atau dibesituakan bersama dengan unit-unit kereta lainnya yang tidak dapat diperbaiki.

Selain proses evakuasi korban dan pembersihan jalur dari sisa-sisa sarana yang mengalami kecelakaan, upaya melalui jalur hukum mulai dilakukan terhadap pihak-pihak yang dianggap memenuhi unsur kelalaian sehingga mengakibatkan terjadinya kecelakaan yang mengakibatkan kematian penumpang, di mana Slamet Suradio sebagai masinis KA 225 divonis 5 tahun penjara, Adung Syafei sebagai kondektur KA 225 divonis 2 tahun 6 bulan penjara, sementara Umrihadi sebagai PPKA Kebayoran Lama divonis 10 bulan penjara. Ketiga pegawai tersebut juga diganjar dengan surat pemecatan dari posisi masing-masing yang ditandatangani oleh Menteri Perhubungan yang menjabat pada saat itu, meskipun Slamet yang sudah mengabdi selama lebih dari 20 tahun sebagai masinis dan Adung tetap berpendirian bahwa mereka berada pada posisi sebagai korban kesalahan prosedur yang dilakukan PPKA Kebayoran Lama.

7. Dampak Terhadap Masyarakat Umum dan Perkeretaapian Nasional

Kecelakaan 2 rangkaian KA di Bintaro ini juga membuat media massa luar negeri membuat tulisan-tulisan beserta artikel mengenai pentingnya standar keamanan dan keselamatan dalam pengoperasian sarana perkeretaapian, sekaligus juga menginspirasi sejumlah musisi besar (Ebiet G. Ade & Iwan Fals) dalam lagu-lagu ciptaan mereka dan salah satu produser film (Bruce Malawau) untuk membuat versi layar lebar kecelakaan ini yang disusun berdasarkan tinjauan di mata masyarakat.

Kecelakaan ini juga sempat menggulirkan wacana pembangunan jalur ganda antara stasiun Tanah Abang hingga stasiun Serpong untuk menghindari benturan head-to-head, meskipun wacana tersebut baru benar-benar terlaksana pada 2007. Selain itu, prosedur-prosedur tambahan dalam memberangkatkan rangkaian KA pun mulai diterapkan pada lintas-lintas yang masih menggunakan lajur tunggal berikut wacana penggunaan sistem persinyalan elektrik untuk lintas dengan jumlah lalu lintas KA yang padat. Untuk kelancaran komunikasi antara masinis dengan petugas di stasiun, pihak PJKA mulai melakukan instalasi dan perluasan penggunaan sistem radio di semua lokomotif yang siap operasi, berikut penertiban pengguna yang masih nekat naik di lokomotif mengingat KA 225 yang terlibat kecelakaan berada pada kondisi penumpang yang tidak sewajarnya.

Sayangnya, seperti tidak belajar dari kasus kecelakaan ini, 13 tahun kemudian pada masa pengelolaan Perumka (Perusahaan Umum Kereta Api) kecelakaan dengan urutan kejadian yang serupa terulang kembali namun terjadi di antara stasiun Sudimara dan stasiun Serpong (akan dibahas pada kesempatan lain). Beberapa kecelakaan KA lainnya yang juga dikaitkan dengan peristiwa kecelakaan ini pun terus bermunculan di masa pengelolaan PT. Kereta Api Indonesia (Persero), di antaranya adalah kecelakaan KA di stasiun Petarukan yang melibatkan KA 116 Senja Utama Bisnis dengan KA 4 Argo Anggrek Malam, kecelakaan KA kontainer Antaboga dengan KA Rajawali di sekitar stasiun Kapas, Bojonegoro serta yang paling baru adalah kecelakaan 2 KA babaranjang pengangkut batubara di Sumatera Selatan.

Demikianlah tulisan ini penulis berikan sebagaimana mestinya, semoga bermanfaat bagi seluruh pembaca sekalian.

Sumber dokumentasi pra kecelakaan: M. Lutfi Tjahjadi
Sumber dokumentasi pasca kecelakaan: Hasan Starr (grup RAILFANS INDONESIA)

80 komentar:

  1. Balasan
    1. Silakan dibagikan, terima kasih banyak atas kunjungan dan partisipasi Anda.

      Hapus
  2. Terimakasih atas tulisan bapak, klo kita liat dari photo (tempohoto.com) diatas sepertinya kerusakan terparah terjadi pada lokomotif BB 30616, oh iya pak, apakah pada saat pembuatan film tragedi bintaro itu lokasi syutingnya juga di lokasi yang sama, atau malah ditempat lain..!

    BalasHapus
  3. Penjelasan untuk sdr. valdanito:

    Dalam pembuatan film berjudul sama yang berdasarkan pada peristiwa kecelakaan ini, pengambilan tempat sebagai latar kejadiannya masih berada pada jalur yang sama dengan jalur di mana kecelakaan terjadi, akan tetapi diambil pada tahun 1989 saat jalur ganda Tanah Abang-Serpong belum dibangun dan dielektrifikasi seperti sekarang.

    Lajur rel yang menjadi saksi bisu kecelakaan tersebut saat ini digunakan untuk lalu lintas KA dari arah Tanah Abang ke Serpong, sedangkan arah sebaliknya menggunakan jalur kedua yang diresmikan hampir 10 tahun setelah terjadinya kecelakaan.

    Demikian penjelasan dari saya, semoga membantu dan bermanfaat.

    BalasHapus
  4. Sungguh rekaman sejarah yang memilukan dari kecelakaan kereta api. Sebuah efek teleskopik gerbong yang mengerikan sepanjang masa. Semoga kejadian ini tidak terulang lagi di masa depan. Kejadian ini mengindikasikan pentingnya komunikasi dua arah dalam dunia perkeretaapian, terutama yang bergerak pada satu jalur (rel).

    BalasHapus
  5. Semoga tidak terulang lagi kejadian seperti tragedi bintaro ini. Ijin share infonya mas

    BalasHapus
  6. sebenar nya yang salah kepala stasiun kebayoran lama, soalnya rel ka di stasiun sudimara 3 rel itu penuh semua, otomatis persilangan harus di lakukan di stasiun kebayoran lama, sebelum perpindahan persilangan itu udah kontak telpon sama kepala stasiun kebayoran lama, tapi ka 220 patas merak nya malah gak mau ngalah dan tetep berangkat dari kebayoran ke sudimara , jadi tabrakan dah tu ka 225 rangkasjaya vs ka 220 patas merak

    BalasHapus
  7. Apa keadilan itu datang kepada bp slamet suradio.. semua menyalahkan bp slamet
    Keadilan pada kemna bnyak simpang siur saksi yang gak sesuai sumbernya " bp slamet "

    BalasHapus
  8. terima kasih atas tulisannya, pd thn terjadinya tragedi ini saya baru berusia 7 thn, kebetulan saat itu rumah kami ada di sekitar pasar kebayoran lama utara, walaupun saya tdk terlalu paham dgn apa yg terjadi namun saya benar2 tidak bisa melupakan kondisi mencekam dan mengerikan yg di gambarkan oleh keluarga dan para tetangga. Bersyukur dapat mampir dan membaca artikel ini sehingga saya dapat pemahaman yg lebih tentang tragedi itu.

    BalasHapus
  9. kecelakaan kereta api paling parah ampe korbannya banyak ngeri liatnya --"
    sebenernya salah siapa ape sekarang juga belum tau moga kejadian serupa tidak terulang lagi agaricpro aamiin

    BalasHapus
  10. Great web site you have here.. It’s difficult to find excellent writing like yours nowadays. I truly appreciate people like you! Take care!!
    gejala penyakit darah tinggi

    BalasHapus
  11. Berbagai cara ampuh mengobati stroke? Obat Penyakit Stroke Alami dan Tradisional telah banyak ditawarkan. Ini memang bukan hal mudah karena stroke melibatkan sebuah gangguan pada jaringan sel otak manusia. Ini bisa diakibatkan oleh tekanan darah yang meningkat secara tiba tiba hingga melumpuhkan sel otak, atau karena gula darah yang tidak stabil. Mengobati penyakit stroke harus dilakukan dengan tepat mengenai pusat penyumbatan dan ini memerlukan pengobatan yang efektif. Selain pengobatan penyakit stroke dengan Obat Penyakit Stroke Alami dan Tradisional sebetunya Ada beberapa cara ampuh mengobati penyakit stroke yang bisa ditempuh

    BalasHapus
  12. Ralat gan. Elektrifikasi jalur Tanah Abang - Merak udah dari Jaman Perumka. Pertama kali saya naik kereta ke Merak tahun 1996, sinyalnya udah elektrik.

    BalasHapus
  13. Gan!Elektrifikasi sampe stasiun maja doang
    Tragedi Ini juga Tahun 80-an

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya agan anggo itu elektrifikasi sinyal, bukan tiang listrik atas (LAA)

      Hapus
  14. ramuan tradisional untuk obat asam urat adalah obat yang banyak dicari oleh wanita, dan pria yang berumur di atas 30 tahun, karena banyak yang terkena penyakit asam urat. bahkan sekarang di bawah umur 30 tahun sudah terkena asam urat akut. jika penyakit sudah parah akan mengakibatkan persendian tidak bisa bergerak. tetapi anda tidak usah khawatir, karena sekarang sudah muncul obat untuk asam urat herbal tradisional berkhasiat tinggi. obat asam urat yang alami ampuh dari dulu tradisional ini adalah salah satu obat herbal asam urat dan kolesterol menahun tradisional berkhasiat tinggi, dan obat asam urat herbal tradisional terbaik alami ampuh dari dulu. tidak hanya bisa dijadikan untuk obat asam urat dan testimoni penderita asam urat, tetapi bisa juga mengobati kolesterol tinggi.
    jika anda mencari obat untuk mengobati asam urat dan kolesterol tinggi, disini tempatnya menjual cari obat untuk mengobati asam urat paling ampuh. sedikit bahasan tentang jual herbal obat untuk penyakit asam urat, obat untuk mengobati asam urat tanpa zat kimia ini adalah obat untuk penyakit asam urat terbaik tanpa zat kimia. jika anda sudah bosan dengan obat kimia, jangan khawatir karena ini adalah obat tradisional untuk penyakit asam urat akut tanpa zat kimia. produk kami menjual obat asam urat kualitas terjamin terbaik. banyak yang sudah menggunakan info tentang obat untuk penyakit asam urat dan memberikan testimoni yang positif.

    BalasHapus
  15. Produksi cairan di paru terhadap pasien kanker paru sanggup meningkat & memicu sesak napas. Soal cairan di paru-paru ini, dokter miliki pesan. Penanganan Untuk Mereka Yang Mengidap Kanker Paru-paru
    Kanker prostat mampu menyerang siapa saja. Bertambahnya umur tidak jarang jadi penyebab awal dari penyakit ini. Gejala-Gejala Awal Terkena Penyakit Kanker Prostat
    Terhadap rata-rata, para penderita penyakit kanker ovarium mengobati penyakitnya dengan cara medis yakni dgn jalankan operasi & kemoterapi. Cara Mengobati Penyakit Kanker Ovarium
    Gejala kanker serviks tak senantiasa dapat tampak dgn terang, bahkan ada mungkin saja gejala tak muncul sama sekali. Tidak Jarang kali, kemunculan gejala berlangsung kala kanker telah memasuki stadium akhir. Kenali Gejala-Gejala Penyakit Kanker Serviks
    Di tahun 2016, lebih dari 180 ribu laki laki di Amerika terkena kanker prostat, yg mana 26 ribu di antaranya wafat dunia. Gejala-Gejala Kanker Prostat Yang Perlu Diketahui Pria

    BalasHapus
  16. Oral health can be an indicator of quality of life. Therefore, in order to survive humans need energy from food. pengobatan sakit gigi

    BalasHapus
  17. Everyone will want to have clean and strong teeth, fresh breath, and gum pink and do not bleed, is everyone's dream. obat sakit gigi anak

    BalasHapus
  18. Drug dengue is a disease called dengue virus to be transmitted by the mosquito Aedes aegypti and Aedes.
    http://obatdemamberdarahataudbd.blogspot.co.id/

    BalasHapus
  19. Thanks for fantastic info I was looking for this information for my mission. manfaat mengkonsumsi dau singkong bagi kesehatan

    BalasHapus
  20. I was very fortunate to be able to visit your page. You can also find interesting information about health here. The one of it is Obat nyeri sendi lutut

    BalasHapus
  21. Beware of abnormal vaginal discharge that occurs in pregnant women! solutions to overcome vaginal discharge in pregnant women are safe for the fetus.
    Obat Keputihan untuk Ibu Hamil

    BalasHapus
  22. Omega-3 fatty acids found in fish oil may help reduce inflammation associated with dry eye from time to time, it can help improve symptoms and prevent blurred eye sight.

    Manfaat Minyak Ikan
    Minyak Ikan

    BalasHapus
  23. When you understand to get out of penangnan blockage of blood vessels so that it can have deadly consequences for patients juka someone who died as a result of this case. This disease can affect this part of some members of the body of the second of the kidneys, heart brain.
    ginkgo biloba plus capsule
    pengobatan darah kental

    BalasHapus
  24. wah ini dia gan obat asam urat yang alami dan juga aman untuk atasi asam urat, kolesterol, nyeri sendi, pegal linu dan nyeri sendi
    Obat Herbal Asam Urat masuk sini gan

    BalasHapus
  25. Transportation have been positively affected by the introduction of electronic trains, it has been easier for people to use trains than queuing waiting for buses. This is a very nice and interesting post, a page that i think i will be revisiting. Data Analysis Services Thanks

    BalasHapus